Pengaruh musik terhadap kesehatan mental

Iseng, setelah nulis jeritan hati tentang musik.
Kali ini saya akan membahas Pengaruh musik terhadap kesehatan mental yang kukutip seluruhnya dari anita lifestyle magz

Stevie Wonder pernah bernyanyi, “Music is a world within it self, with a language we all understand…” (musik adalah dunia dalam dirinya sendiri, dengan bahasa yang kita semua mengerti). Musik adalah seperti bahasa, semuanya ada dalam dirinya, dangan atau tanpa kata-kata. Musik telah digambarkan sebagai “bahasa jiwa”.

Musik berasal dari emosi jiwa terdalam, dan dengan atau tanpa lirik, musik menyampaikan pesan, perasaan dan emosi terdalam. Ini adalah dunia yang melebihi dunia kita. Ini adalah realitas, pada saat yang sama, sebuah fantasi.

Psikologi Musik
Musik bisa menjadi kekuatan positif bagi kesehatan mental, menenangkan, santai dan menjadi stimulan bagi pengembangan intelektual dan kognitif. Hal ini berlaku untuk orang dewasa, remaja, dan anak-anak. Musik dapat mempengaruhi emosi kita, musik dapat membuat “saluran” dalam pikiran kita, pola berpikir. Musik dapat menyampaikan gagasan dan ideologi, secara kuat dan emosional menyampaikan cara hidup.

Pilihan kita dalam musik, intensitas dan frekuensi musik yang kita dengarkan, dapat memiliki pengaruh pada kesehatan mental kita. Beberapa komposer besar bukan hanya jenius, tetapi juga banyak memiliki kepribadian yang dapat digambarkan sebagai emosional yang mendalam atau bahkan periang. Gangguan mood dapat dipengaruhi oleh intensitas, jenis dan jumlah musik yang kita dengarkan.

Ketika kita mendengarkan musik, kita bisa menginternalisasi, sehingga emosi komposer, band atau penyanyi, menjadi bagian dari diri kita. Pada saat kita mendengarkan dan mengidentifikasi musik, kita memiliki sebuah koneksi spiritual, ikatan, dengan satu atau banyak orang yang bernyanyi, bermain dan/atau yang menyusun musik.

Musik dapat diinterpretasikan dalam banyak cara yang berbeda. Bahkan musik yang sama yang dimainkan oleh komposer yang sama, dapat menyampaikan pesan kesedihan dan kesetiaan, atau kemarahan dan pengkhianatan, tergantung pada cara di mana dia memilih untuk menyampaikan pesan.

Musik dapat digunakan dalam cara yang positif sebagai jembatan kesenjangan, untuk membuat hubungan di antara orang-orang yang dinyatakan mungkin memiliki sedikit kesamaan. Musik dapat menyampaikan pesan perdamaian dan persaudaraan, santai dan menenangkan.

Pada saat yang sama, musik telah digunakan secara historis untuk memuliakan perang, seperti di Star Spangled Banner yang mengingat kemenangan Amerika atas Inggris dalam Perang tahun 1812, atau ketika musik klasik oleh komposer Jerman dan direktur teater Richard Wagner, digunakan oleh Hitler untuk membangkitkan demam patriotik di dalam masyarakatnya.

Anak-anak, remaja dan bahkan bayi secara potensial mendapatkan manfaat dari mendengarkan musik, karena musik bisa menjadi stimulan untuk pengembangan intelektual dan kognitif. Pada saat yang sama, orangtua harus memilih dengan cermat jenis musik apa yang akan dimainkan untuk bayi dan anak, sama halnya dengan jenis musik apa yang ibu dengarkan ketika sedang mengandung bayi dalam rahim.

Fakta atau Mitos : Mendengar Musik Secara Pasif vs Pelatihan Musik
Iklan telah menelurkan informasi dengan mengklaim mendengarkan musik (pasif) “Mozart Effect” berdampak pada perkembangan otak bayi dan membesarkannya seolah-olah untuk anak-anak – padahal obyek penelitiannya adalah mahasiswa, bukan bayi atau yang dalam masa pertumbuhan. Klaim iklan adalah sebuah mitos, hanya mendengarkan musik cuma bisa membuat Anda rileks dan menghibur diri sendiri. Yang sebenarnya adalah bahwa pelatihan musik (aktif) yang lebih memiliki bukti ilmiah bahwa pendidikan musik berdampak pada perkembangan otak secara signifikan. Berikut fakta dan mitos tentang manfaat pendidikan musik bagi anak-anak:

·         Mitos Mendengarkan Musik Secara Pasif (Passive Listening)
Mendengarkan musik adalah kegiatan pasif dan tidak mempengaruhi secara signifikan terhadap perkembangan otak dan kecerdasan. Belum ada studi yang tepat atau penelitian yang meyakinkan tentang hal itu. Dengan kata lain, klaim tersebut lemah pada bukti ilmiah. Kegiatan mendengarkan musik bukan genre dari pendidikan musik bagi anak-anak. Mendengarkan musik hanya menghasilkan relaksasi dan hiburan. Ini adalah mitos yang diciptakan oleh perdagangan dan industri.

·         Fakta dari Pelatihan Musik (Musical Training)
Pendidikan musik untuk anak-anak yang berpengaruh pada perkembangan kecerdasan adalah pelatihan musik. Kemampuan siswa pada pelajaran secara signifikan dipengaruhi oleh pelatihan musik. Singkatnya, banyak hasil penelitian telah menemukan bahwa siswa yang terlibat dalam pelatihan musik yang lebih “pintar” atau cepat untuk belajar dibandingkan dengan siswa yang tidak terlibat dalam pelatihan musik. Itu lebih meyakinkan kita, sebagai fakta ilmiah.

Mitos dari “Mozart Effect”
Frances H. Rauscher dalam artikelnya “Can Music Instruction Affect Children”s Cognitive Development?” (Bisakah Instruksi Musik Mempengaruri Perkembangan Kognitif anak-anak?) telah membuat elaborasi singkat dan jelas dari berbagai studi yang mengklaim bahwa mendengarkan musik dapat meningkatkan kemampuan akademis anak-anak. Rauscher membuka artikelnya dengan menjelaskan tentang “Mozart Effect”. Berikut dua paragraf dikutip dari artikel tersebut.
“Mozart Effect” merujuk pada temuan bahwa 36 mahasiswa yang mendengarkan sampai 10 menit dari sonata Mozart dinilai lebih tinggi pada tugas spasial-temporal selanjutnya  setelah mereka mendengarkan instruksi relaksasi atau diam. Efeknya berlangsung kurang lebih 10 menit (Rauscher, Shaw, & Ky, 1993). Meskipun efeknya diulang oleh beberapa peneliti, peneliti lain tidak dapat mereproduksi itu (Hetlan, 2000a). Penelitian tentang penyebab dan keterbatasan efek pada orang dewasa sedang berlangsung (Husain et al., 2002)
Mozart Effect dipelajari hanya pada orang dewasa, berlangsung hanya beberapa menit, dan ditemukan hanya untuk penalaran spasial-temporal. Namun demikian, temuan itu melahirkan industri Mozart Effect yang meliputi buku, CD, dan situs internet yang mengklaim bahwa mendengarkan musik klasik dapat membuat anak-anak “cerdas.” Pada kenyataannya, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung klaim bahwa mendengarkan musik meningkatkan kecerdasan anak-anak. Dua studi terkait menguji Mozzart Effect dengan 103 anak-anak usia 11 sampai 13 tahun (McKelvie & Low, 2002). Para peneliti tidak menemukan dukungan eksperimental untuk efek pada anak, menyimpulkan bahwa “patut dipertanyakan, apakah setiap aplikasi praktis akan datang dari hal itu”.(hal. 241). Meskipun Mozzart Effect adalah kepentingan ilmiah, implikasi pendidikan tampaknya terbatas. 
Manfaat Pendidikan Musik
Penelitian ilmiah tentang musik yang berdampak pada pengembangan kecerdasan otak pada anak didasarkan pada studi komparatif pada anak-anak yang terlibat dalam pelatihan musik dibandingkan dengan anak-anak tidak ikut pelatihan musik. Dari berbagai penelitian tentang manfaat pendidikan musik, berikut tiga hasil penelitian yang terbaik :

Ø  Laurel Trainor dengan koleganya telah membandingkan anak prasekolah yang telah mengambil pelajaran musik dengan mereka yang tidak. Anak-anak dengan beberapa pelatihan musik menunjukan respon otak yang lebih besar. Penelitian menemukan bahwa pelatihan musik berdampak pada auditory cortex* (korteks pendengaran) otak. “Kami berhipotesis bahwa pelatihan musik (tetapi tidak selalu pasif mendengarkan musik) mempengaruhi perhatian dan memori, yang menyediakan sebuah mekanisme dimana pelatihan musik mungkin menyebabkan lebih baik dalam proses belajar melewati sejumlah domain,” kata Trainor. Laurel Trainor adalah direktur Institut untuk Musik dan Pikiran dari McMaster University di Ontario, Kanada.

*Auditory cortex (korteks pendengaran) adalah bagian dari otak yang memproses informasi sensorik dalam bentuk suara. Meskipun auditory cortex tidak langsung atau sepenuhnya bertanggung jawab untuk pendengaran, auditory cortex penting untuk pengolahan dan pemahaman suara

Ø  Pelatihan musik yang konstan adalah kebutuhan dasar untuk meningkatkan prestasi belajar anak. Sebuah studi menganalisa siswa dari sosial ekonomi yang rendah  yang mengambil pelajaran musik kelas 8-12, dibandingkan dengan siswa yang tidak belajar musik. Hasil penelitian sangat menakjubkan, siswa dengan pelajaran musik dapat meningkatkan nilai matematika mereka secara signifikan dibanding yang tidak belajar musik. Pelajaran Membaca, Sejarah, dan Geografi dan bahkan kemampuan sosial juga meningkat sebesar 40 persen. Tetapi selama delapan belas bulan pertama, mayoritas anak-anak kehilangan minat dalam pelajaran musik. “Orang tua harus disalahkan jika anak-anak mereka berhenti belajar musik,” kata Tatiana Bandurina, penulis Voices of Our Children: Stories of Music Education. Dia menyatakan bahwa 80 persen anak-anak berhenti belajar musik karena orang tua mereka. 20 persen sisanya belajar musik dengan guru yang tidak professional dan keluarga ekstra di sekitar anak. Dalam banyak kasus, orang tua tidak dapat menemukan informasi yang diperlukan tentang apa bagian mereka di dalam pendidikan musik anak-anak.

Ø  Abstrak dari Abigail Connors, spesialis musik anak-anak dan penulis 101 Rhythm Instrument Activities for Young Children.
“Dengarkan suara nyanyian, tertawa, melompat, menginjak dan bertepuk tangan, dan meriah gemerincing lonceng. Dengarkan anak-anak membuat musik, dan sangat mudah untuk mendengar mereka sedang bersenang-senang. “Dia melanjutkan, “Apa yang tidak begitu jelas adalah bahwa sementara anak-anak bernyanyi dan bertepuk tangan, melompat dan menggeliat, dan bergoyang dan menepuk instrument, ada banyak sekali dari pembelajaran dan pertumbuhan yang terjadi.

Kegiatan bermusik meningkatkan kemampuan otak. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa berpartisipasi dalam kegiatan musik dapat meningkatkan keberhasilan anak-anak di sekolah, nilai IQ, dan kognitif seperti “penalaran dan memori.” “Bermain musik”, dia mencatat, dapat mempromosikan “perkembangan otak yang sehat”. Untuk mengajarkan seorang anak bermain piano, biola atau instrumen indah lainnya adalah bernilai!

Bagaimana musik dapat mempengaruhi psikologi dan gangguan kesehatan mental ?
Musik dapat memiliki pengaruh yang menenangkan dan menanamkan rasa kesejahteraan. Susunan genetik kita memiliki bantalan dalam cara otak memproses musik. Sebagian orang mendengarkan musik secara ringan dan dalam latar belakangnya, bagi sebagian yang lain kita menyerap setiap catatan, setiap emosi, dan itu menjadi bagian dalam dari profil psikologi kita. Sejak anak muda, dan sekarang, anak-anak, sering mendengarkan musik berjam-jam setiap hari dari berbagai sumber, hal ini membantu menjelaskan dampak bahwa musik mungkin memiliki andil dalam hal kesehatan mental anak-anak dan gangguan mood remaja.

Beberapa orang mencatat pada saat ini bahwa orang-orang yang sangat berbakat di musik, pencipta musik yang baru dan inovatif, memiliki kecenderungan terhadap gangguan kesehatan mental. Musik berbatasan pada spiritual. Hal ini dapat menjadi sesuatu yang membangkitkan jiwa, emosi seseorang yang sangat mendalam, dan subjek penelitian dalam psikologi emosi.

Tidaklah mengherankan, kemudian, bahwa beberapa psikolog mengakui dan telah menulis tentang pengaruh yang dapat musik miliki di dalam kesehatan mental dan bagaimana keseimbangan kimiawi dari pikiran kita dapat terpengaruh. Musik bisa menjadi bentuk yang sangat emosional dari komunikasi.


Di sisi positif, musik telah digunakan baik pada tingkat pribadi, dalam pendidikan dan dalam terapi profesional, yang disebut secara jelas, terapi musik, untuk menanamkan pikiran menyenangkan dan untuk menenangkan pikiran. Terapi musik adalah cabang khusus psikologi yang telah dikembangkan dan digunakan dalam pengaturan klinis.

halinda saraswati

No comments:

Post a Comment